Kemenag Data Jumlah Janda di Kepahiang

Featured Kepahiang

RBO  <<<  KEPAHIANG  <<<   Kementerian Agama (Kemenag) Kepahiang mengintruksikan masing-masing Kantor Urusan Agama (KUA) untuk mendata jumlah janda korban perceraian di Kabupaten Kepahiang. Diungkapkan Kepala Kemenag Kepahiang, Drs. H. Mulya Hudori, M.Pd melalui Kasubag TU, Ombi Romli berdasarkan informasi dari pihak pengadilan angka perceraian dalam tahun ini cukup tinggi. Bahkan dalam satu desa itu ada yang mencapai 20 orang. Rata-rata janda cerai gugat.

“Pak Kemenag menginstruksikan kepada setiap KUA untuk melakukan pendataan terhadap janda yang menjadi korban perceraian sebagai data pembanding,”imbuhnya.

Sambungnya, setelah data tersebut didapatkan, maka pihaknya akan melihat dari sisi keagamaan terhadap penyebab tingginya angka perceraian. Khususnya cerai gugat tersebut.

“Banyak faktor yang menjadi pemicu perceraian dalam rumah tangga. Seperti faktor ekonomi, perselingkuhan, dan lain sebagainya. Kita akan berupaya meningkatkan pemahaman agama, khususnya bagi pasangan yang baru membangun rumah tangga. Termasuk janda,”bebernya.

Pihaknya juga berharap peran aktif orang tua untuk menanamkan pemahaman kepada anaknya. Terutama yang sudah memasuki usia pernikahan. “Dalam membangun rumah tangga ini peran orang tua sangat penting. Terutama orang tua yang memiliki anak perempuan maupun laki-laki yang sudah memasuki usia pernikahan.”(ide)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *